Gue & Korea Stuff: and it went like..

Gue nggak menyangka akan sampai di titik ini lagi. Menulis postingan tanpa makna dan cuma fokus pengen mengeluarkan apa yang ada di benak aja.


Memori ini bikin gue inget lagi sama masa-masa SMP, ketika Pak Sinaga guru komputer yang mengajarkan cara membuat blog dan meminta kita membuat postingan setidaknya 3 post. Lalu ada Redzki yang mendorong gue untuk lanjutkan aja membuat blog.


Shit-posting dulu kami menyebutnya, sekarang kayaknya hal kaya gini nggak hanya berguna untuk sekedar tugas atau eksistensi semata tapi juga kebutuhan mental supaya semua-semua nggak ditaruh di otak aja. Menyenangkan rasanya bisa kembali lagi ke masa-masa ini.


Anyway, what's up, what's down? Apa yang lagi menarik di hidup saat ini?

Akhir-akhir ini banyak banget hal yang berkecambuk di otak gue, banyak yang dipikirin nggak jelas, banyak buat rencana (seperti biasa) yang bikin pusing sendiri. Sampai gue harus berhenti dan bertanya: Mau nyari apasih?


Mari kita mulai dulu dengan apa ya.....

COVID-19? Masih berjalan. Hingga hari ini gue masih di rumah satu keluarga dan belum ada tanda-tanda suasanya bakal pulih juga.


Or what if we talk about Korea Stuff? Korea mungkin bisa jadi topik menarik untuk gue omongin di postingan gajelas ini. Yaudah ayuk.


Cerita Awal

Beberapa bulan terakhir ini mungkin lo yang follow twitter gue tau kalau gue kerap meracau soal BTS dan beberapa KDrama secara tiba-tiba, padahal sebelumnya ga ngerti sama sekali soal ini. Kok bisa?


Mari marah-marah sebentar.


First thing first, I'VE GOT INFECTED FOR SURE!

Gila ya. Gue tuh udah nahan-nahan dari SMP untuk jangan pernah coba nyentuh apapun yang berbau Korea. Nggak TV Series ataupun musiknya. Ketika temen-temen gue udah mulai banyak menikmati industri hiburan Korea gue masih betah buat nggak penasaran sama sekali. Bahkan waktu di SMA gue sempet liburan ke Korea Selatan aja hidup gue masih aman, nggak terpapar kecanduan akan salah satu industri hiburannya.


Tiba-tiba sekarang, di usia hampir 25 tahun gue langsung jor-joran dihujani candu akan every single thing about Korea. Shit banget shit.


Ini dimulai dari tahun lalu ketika gue capek pulang kerja lalu coba nonton youtube, muncul lah satu video yang kayaknya udah cukup lama bertengger di beranda: Boy with Luv by BTS at The Voice UK. Akhirnya gue coba beraniin untuk nonton setelah 10 tahun terakhir sadar banget sekali nyentuh korea means YOU'RE DEAD, GRAISA.


BTS Affection

Semudah Jerome Polin mengerjakan matematika, affection dari BTS langsung mulai menggerogoti otak gue and technically I'm dead already.


Awalnya sekedar salut sama kerennya aksi panggung dan koreografi mereka. Lalu mulai cek video clipnya, ga begitu tertarik, mana mukanya sama semua. Lalu coba lagi liat live act-nya mereka yang kayaknya emang jauh lebih menarik daripada video klip video klipnya, baca biografinya, sejarah berdirinya, interviewnya, begitu aja terus.


Terus terus sampai gue ada di titik WOW saya sudah tau semua nama membernya, sudah ada playlist untuk BTS sendiri dengan 7 lagu yang paling sering gue denger. Tiba-tiba beranda youtube isinya snapshot behind the scene mereka, fun fact, dan apalah apalah. Anjir gue sampe pusing jujur. Gausah ikut pusing karena itu terjadi di pertengahan tahun 2019.


4-5 bulan berlalu, sekarang playlist BTS gue lagunya sudah bertambah jadi 27. FCCCCKK my life.


Beruntungnya, gue masih kuat untuk membuat barikade di antara percikan penasaran gue akan Kpop hanya untuk BTS, tidak berusaha mencari tau lagi Kpop band yang lain. Untuk menyukai BTS aja gue udah ga sanggup mengatur emosinya, mengetahui pencapaian dan usaha mereka yang selama ini dielu-elukan fans mereka dan nggak sadar tiba-tiba gue jadi salah satu orang yang mengelukan mereka juga! Dang it.


Bukan apa-apa, gue menghindari bukan karena merasa jijik atau ada yang salah sama mereka, takut dicap alay, takut dibilang norak or whatsoever....I don't mind at all!

Permasalahannya adalah emosi, emosi yang nggak bisa diatur ketika lo udah suka banget sama sesuatu. Affection yang dikasih bisa bikin lo lupa diri dan meningkatkan derajat kehaluan. Nah itu yang serem netijen!!!!


Gue bener-bener sampe mempertanyakan, kenapa affection dari Kpop bisa gila banget gitu ya ngontrol ego dan emosi orang? Gue yakin dukunnya kuat sih ini.


and here it goes with KDrama

Udah tuh, udah cukup dengerin BTS aja sebagai ranah knowledge akan industri hiburan Korea.....pada awalnya.

Tiba-tiba nggak ada angin nggak ada ujan, temen kantor gue, Natasha, kerap dateng ke meja "Sumpah lo harus banget nonton Crash Landing on You". I'm def death the second I heard it.


Gue udah mencoba menolak, "nggak ah takut kecanduan gue. Ini aja BTS udah gila sendiri". Tapi semua temen-temen gue udah mulai ngomongin drama itu, di media sosial juga meme mulai bertebaran dimana-mana.


Lagi-lagi gue malah nantangin diri gue dengan nanya sama temen gue yang udah nonton ceritanya tentang apa. Pas tau premis ceritanya langsung tertarik banget. Bayangin aja ceritanya tentang kisah cinta orang di Korea Utara dan Korea Selatan, jyaaa seru banget tuh kayaknya.

Setelah akhirnya nonton, bener kan dugaan gue! Nagih banget dan malah langsung nyari KDrama lainnya! CRIII

Belum lagi mulai dipanas-panasin sama sepupu gue yang suka nonton KDrama dan dikenalin sama series series seru lainnya yang ternyata MEMANG SERUU.


Udah gue tebak dari awal, semua akan Koreyaa pada waktunya ketika lo nantangin. Makanya gausah sotoy.


Hingga hari ini gue udah nonton sekitar 4-5 KDrama yang seperti biasa: ringan, santai, rom-com menggemaskan. Udah mulai tau juga kan tuh nama aktornya ada satu yang ganteng bet, Park Seo-Joon. Udah udah, cuma tau satu aja kok yang lainnya gatau lagi. Oke satu lagi deh, Song Joon-Ki. Udah 2 aja, oke fine, bye.

Aduh pusing gue mikirnya sampe. Tapi emang seriesnya menyenangkan buat ditonton dan gue jadi mikir kaya yaudahlah IDGF aja gitu sama pendapat orang yang penting hidup ya seneng seneng aja. Oh welcome to the club, Graisa.


Pendapat Orang Sekitar

Pada titik ini, gue udah follow-follow fanbase ikon ikon Korea yang emang gue suka - udah gue bilang emosi ini ga kekontrol dan ini part of the affection, jadi gausah banyak tanya.


Kakak gue udah mulai ngetawain aja tiap hari "KOREAAA MULU. Pasti adek udah punya akun yang avatarnya korea kan? Opini adek udah ga valid lagi buat kaka" yang tentunya hanya bisa gue bales dengan rolling eyes.


Gak. Jawaban kalau lo mempertanyakan hal yang sama kaya kaka gue. Gue gapunya akun buat so-called-roleplay buat jadi salah satu member BTS atau selebritis Korea. Gue juga belum sampe koleksi album BTS atau nempel posternya, chill.


Tapi ini emang jadi pertanyaan untuk beberapa orang sekitar gue kenapa gue jadi suka Korea. Gue cuma jawab: gatau, lo kalau udah ke infected lo juga gatau gimana bisa tiba-tiba ada di titik itu. Gue aja pusing ngontrol emosi gue, lo lagi pake nanya nanya gimana ah.


Walaupun kaya gemes sendiri sama diri sendiri tapi beberapa hari terakhir ini gue coba untuk damai dan coba cari perspektif lain. Yang akhirnya mengantarkan gue mencoba melihat sudut pandang lain di hidup gue.


Be The Best Version of My Self

Kebetulan gue hidup di dunia yang masih nganggep kesukaan Korea ini agak abu-abu kalau tidak tabu. Kayaknya ada energi negatif aja gitu kalau ada orang yang gencar banget ngomongin perihal Korea. Jadi kalau ditanya apakah sedikit ketakutan akan terlalu nyampah dan dianggep aneh sama orang? Gabisa gue pungkiri pasti ada.


Tapi sejujurnya capek juga sih kalau harus ngelakuin sesuatu tapi mikirin orang akan beranggapan kaya apa terus. Semakin kesini gue mencoba mengambil suatu keputusan apapun sesimple mungkin supaya ga terlalu banyak mikir.


Sehingga akhirnya memutuskan untuk buat akun baru dengan tidak berteman dengan teman-teman gue (bukan roleplay ya gengs, dan avatarnya juga bukan korea) untuk bisa ngomongin apapun yang gue rasa akan menganggu teman-teman di lingkungan gue itu sendiri. Jadi, gaperlu punya rasa ketakutan tapi juga ga terbebani.


Gue kira awalnya cara ini sama aja dengan kita masih menjadikan orang lain sebagai tolak ukur untuk hal yang kita lakuin. Cuma kalau dipertimbangin, ya ga juga. Kita harus ngerti bahwa ga semua orang punya selera yang sama kaya kita dan ketika kita tau bahwa kita gabisa ngontrol diri kita untuk memberikan over information kepada orang dan berefek ketidaknyamanan untuk orang tersebut, ya kita juga harus tau gimana cara nanggulanginnya. Yang penting win-win solution.




Sampai saat ini kalau ditanya suka Korea gue ga akan mengelak tapi gue akan secara gamblang bilang bahwa banyak diluar sana yang lebih jago dan paham daripada gue. Bukan berarti gue membenci, kalau lo tanya dan gue tau jawabannya pasti akan gue jawab tapi ya kalau dilabelin apakah gue ARMY (sebutan fans BTS) atau pecinta korea? Ya gak juga secara informasi yang gue tau juga sangat limited.


Ini ngebuat gue mikir lebih dalam lagi. Kadang gue suka mikir gimana sih caranya menjalani hidup tanpa tekanan? Gampangnya, ya mungkin gaperlu merasa tertekan. Mulai mikirin apa yang ngebuat gue tertekan dan cari solusinya, dengan gitu gue bisa menjadi versi terbaik diri gue. Gaperlu penuh dengan kepura-puraan sehingga ga merasa punya beban tapi tetep bisa menjaga apa yang gue lakukan.


Gue juga coba mikir positif dari apapun yang gue lakuin. Semenjak gue memiliki ketertarikan akan Korea ini banyak hal yang jadi gue pertimbangin, apakah menyenangkan bekerja di sana atau di luar negeri? Serunya punya tempat sendiri? Kayaknya gaya berpakaian gue emang norak dibanding dengan pemeran di film film ini? Apakah susah buat belajar bahasa Korea? Wah ini liriknya maknanya sedalem ini ya?


Pertanyaan-pertanyaan yang kayaknya belum pernah gue tanyakan ke diri gue sebelumnya. Memiliki pertanyaan ini jadi bikin gue lebih berkaca diri lagi alias melihat hal positif apa yang bisa diimprove dari diri gue - which supposed to be good.


Jadi, ya sekarang gue lebih fokus mengambil sari sari positif apa aja yang gue nikmati. Gue mulai mencoba melakukan apa yang emang pengen gue lakuin dan senangin. Nonton yang gue mau, yang bikin gue seneng, karena untuk bisa jadi versi terbaik diri gue pastinya harus menyenangkan hati gue sendiri dulu.

Dih aneh banget gue, abis marah-marah terus sok bijak gajelas gini hahaha.

Ya pokoknya gitu, masa karantina COVID-19 ini bikin gue punya banyak waktu buat ngeliat lagi apa yang belum pernah gue liat sebelumnya.


Kalau lo juga lagi mulai tertarik sama Korea dan dipenuhi dengan ketakutan bahwa it's going to be bad, chill dulu, tarik nafas, dan coba mengatur perspektif lo dalam melihat sesuatu. Semua hal ada positif dan negatifnya itu udah hukum alam, jadi gausah takut. It's about time when you see the positive vibes surround you.


Udah ye, udah kemane-mane ni omongannya. Bye, I luh ya!


Salam Hombimba,

Graisa

SEARCH
ABOUT ME

A Ravenclaw-kind-of-girl. Unstoppable talker. Clichest & blurnest thinker. 

I write about books, films, art performances, and my daily  thoughts during traffic jam.

GRS Project is my home for all of my writings, thoughts, or complains about life.

GET IN TOUCH
  • YouTube - Grey Circle
  • Twitter - Grey Circle
  • Instagram - Grey Circle
  • LinkedIn - Grey Circle
BE THE FIRST ONE TO KNOW
Please reload

SEARCH BY TAG
Please reload

FEATURED POST

Recent Updates

Logo ungu Transparent.png
  • YouTube - Grey Circle
  • Twitter - Grey Circle
  • Instagram - Grey Circle
  • LinkedIn - Grey Circle